Diposkan pada true story

Setiap Tempat Punya Cerita

Hai hai imaginers~

Bagaimana awal bulan Februarinya? Jangan mentang-mentang awal bulan jadi banyak jajan. Inget, ini baru tanggal empat .

Oh ya, ngomong-ngomong kalian punya tempat favorit nggak sih? Atau tempat yang paling kalian benci dan nggak pernah mau pergi kesana lagi?

Aku ada. Sebuah tempat yang awalnya selalu bikin ngeluh tapi makin lama makin banyak kenangannya dan nggak mau pergi dari tempat itu. Ya, ruang kelas saya di sekolah. Tepatnya, ruang kelas sepuluh matematika ilmu alam 5.

Kelas saya ada di lantai dua (paling atas) di pojok gedung—disebelah kiri kelas saya ada lahan sisa yang luasnya sekitar 2×4 meter yang belum dibangun jadi apa-apa sama sekolah.

Awalnya kita semua sering ngeluh sama kelas kita yang ada di pojok dan jauh dari kantin dan toilet. Tapi, setelah kita pindah kelas, baru kerasa semuanya. Jadi, sekolah saya lagi kenceng-kencengnya bangun kelas-kelas baru. Dan kelas saya dipindahin ke kelas baru yang bukan berada di pojokan.

Banyak kenangan di kelas yang lama. Baik dari saya sendiri atau dari teman-teman lain. Di kelas yang lama, pertama kali saya bertemu …. (lupakan). Di kelas lama, kita selalu keluar kelas bawa bangku ke beranda sambil lihat ke arah lapangan sekolah. Kalau nggak ada guru, kelas kita paling berisik. Kalau abis pelajaran olahraga, kita suka makan bekal makan bareng-bareng di depan kelas. Waktu acara idul adha kita bikin sate di lahan kosong samping kelas. Waktu bulan bahasa, perjuangan ngehias kelas itu. Duh, jadi agak sedih juga ngingetnya.

Tapi, emang banyak banget kenangan di kelas yang lama. Coba bandingkan sama kelas yang sekarang. Kelas yang sekarang bukandi pojok. Kalau lagi duduk di depan kelas banyak yang lewat. Pemandangannya nggak enak. Pokoknya beda banget sama kelas lama.

Ya, apapun itu harus disyukuri aja.

“Everything happens for a reason.”

Iklan